BBM NAIK GA BISA BALIK



“Kenapa judulnya gitu?”“Ga tau! ““yang jelas emang gitu si”Bukan karena kehabisan bensin terus ga beli bensin di POM karena sudah naik, gilee aje. Masa sampe segitunya karena ingin ngirit 2rb .Gini lo ceritanya, hari ini itu ngampus sampe jam 3. Langit sudah mendung, petirpun menyambut kedatangannya dengan suara-suara yang sungguh mengagetkan jiwa bunyinya bledag bledug bledag bledug. Jadi inget di kampung, setiap musim hujan kalo ada yang berteduh di deket sawah pasti meninggal karena kena petir. Nah lo kan trauma. -,-Langsung gaspolllah saya pulang, ngeeennggg. Belum lama udah turun juga tuh air. Masih dikit si, kecil-kecil juga airnya. Oke makin gasspoll naik motornya. Ga taunya ngenes banget, yang paling Cuma tinggal nglewatin 2 belokan lagi nyampe ini malah banyak polisi.“priiitt priitt.. putar balik putar balik!”“Okee fix , nyasar ga nyasar gimana nanti yang penting nyampe” (ada ide, ngikutin mba-mba yang naik motor juga)“kemana ini jalan, kemana coba kemana? Yaellaah petirnya udah nyapa mulu daritadi, ujannya udah mulai nyuruh saya cepet-cepet pulang”#ngomong sendiri (eh bukan orgil yah!)“sampai juga nih di per3an.”ngedadak kaget lagi“eeaaaalllaahh (sambil tepuk helm) ini kan sama aja harus nglewatin lampu merah untuk bisa nyampe”Terpaksakan saya harus berhenti pinggir jalan, sama bapak-bapak dan mas-mas.Ambil mantle sama hp,“tuuuttt..tutt teh ita ga bisa pulang , ada demo ga tau jalan ita”“muter ke jalan yang dulu itu lewat gank”“gak tau teh, tut tut. Yaah mati”Gak lama hujannya makin gede. “pak rame amat ya? Ada apa gitu pak?” (pasang muka polos dan so kenal so dekat)“ada demo de, bbm naik”“oooh iyaaaa”(tampang kucel)“itu yang demo mahasiswa atau masyarakat pak”(semoga ga dibilang kepo)“itu mahasiswa, semuanya mahasiswa”“ooohhh.. suka lama ga si pak?”(ngarep bentar demonya)“ga tau de, biasanya lumayan lama”“yaaahhh (muka kecewa), tapi rame yah pak  “
“iyaa de rame, itu pos polisinya di lempar-lempar pake batu”“sungguh kejam(Dalam hati), baru kali ini ngeliat demo langsung, rame juga”“apess deh ujannya makin gede, mana gak tau jalan laen”(ngedumel sendiri)terpaksa harus tetap pulang, daripada nunggu demo yang ga tau kapan selesainya.ada niat untuk ngikutin bapak-bapak lagi, ada satu nih bapak-bapak ikutin ah. gank demi gank berhasil dilalui , masih aman nih kayaknya ga nyasar. eh eh eh taunya bapaknya malah belok ke kanan. dan ternyata bapak-bapak itu sudah tiba dirumahnya.jan apes lagi, kepaksa harus ngikutin jalan yang ada. dan alhamdulillah sampai juga d jalan raya . yaa meski ujung-ujungnya tetap di lampu merah si. -,-"dan harus puter balik lagi, kebetulan saya dikasih tau kakak untuk lewat gerbang pasca UIN , tapi gerbangnya malah di tutup. lanjut lagi ng'gas motor. dan nyari gank-gank yang sekiranya bisa sampai di kosan. setelah beberapa jam muter-muter nyari jalan pintas, akhirnya ketemu juga gank yang biasa di lewatin tepatnya belakang UIN. tapi ternyata jalannya macet banget, dan suruh puter lewat gank yang lainnya sama tukang parkir. balik lagi deh nyari gank. (entah salah apa , seharian itu kok sibuk banget nyari gank atau jalan untuk bisa pulang, yaa TUHAN). BBM naik kok malah ga bisa balik.ga lama setelah di suruh puter balik sama tukang parkir ketemu juga gank yang ga terlalu rame dan bisa untuk pulang. senyam senyum sendiri sambil berucap syukur "Alhamdulillah akhirnya bisa pulang juga" masalahnya udah kedingianan muter-muter nyari jalan. hhotapi gakpapa ini adalah sebuah pengalaman baru dan semoga bisa diambil positifnya.

gakpapa juga kalo BBM harus naik, yang terpenting bisa membawa perubahan untuk Negara kita. terutama dalam bidang pembangunan. kan tau sendiri masih banyak kampung-kampung yang jalannya berbentuk seperti bukan jalan, karena saking rusaknya. (di kampung saya sendiri si)

harus tetap dukung program pemerintah, toh selama kita masih mampu yaa jalani aja. lihat dampak positifnya dari kenaikan BBM ini.
untuk ibu-ibu yang kesal karena BBM naik, harus pandai-pandai mengatur keuangan rumah tangga.
untuk bapak-bapak yang merokok, kenapa membeli rokok yang 16.000 bapak masih sanggup sedangkan untuk beli BBM yang naik 2000 bapa demo? dahulukan yang utama dulu baru yang ke-2 atau kebutuhan yang masih bisa ditunda.
untuk siswa/mahasiswa ber'irit-iritlah, jangan hobbynya menghabiskan uang orang tua.
itu aja si saran saya. :)

semoga bermanfaat :)

Previous
Next Post »
Thanks for your comment